Kunci Napoleon Hill untuk Pemikiran Positif oleh Michael J Ritt Jr – Resensi Buku

Judul dan Pengarang: Kunci Napoleon Hill untuk Berpikir Positif oleh Michael J. Ritt Jr.

Sinopsis Konten:

Napoleon Hill adalah salah satu penulis sukses yang paling produktif dan berpengaruh pada abad ke-20. Sebagai pria yang sangat muda dia mewawancarai Andrew Carnegie. Carnegie sangat terkesan oleh Bukit muda, dia menantangnya untuk melakukan studi tentang kesuksesan selama 20 tahun dan kemudian menerbitkan sebuah buku tentang masalah ini. Carnegie tidak menawarkan pembayaran tetapi memperkenalkan Hill kepada hampir setiap orang bisnis yang sukses dan politisi paruh pertama abad ke-20.

Hill melanjutkan untuk menerbitkan buletin dan buku-buku dan akhirnya memperoleh ketenaran dan kekayaan melalui buku-bukunya Think and Grow Rich dan Hukum Sukses. Menjelang usia pensiun, Hill bertemu dengan konglomerat asuransi W. Clement Stone dan mereka berdua menerbitkan sejumlah buku dan kaset tentang kesuksesan, penjualan, dan sikap mental positif.

Konsep-konsep dalam buku ini adalah semua karya Napoleon Hill. Ritt membawanya bersama dalam versi yang agak lebih modern dan menghilangkan beberapa bagian yang lebih kontroversial dari karya Hill.

Ritt mengurangi 17 prinsip awal kesuksesan Hillary ke sepuluh yang penting:

1. Mengambil Kepemilikan Pikiran Anda Sendiri.

2. Berfokus pada apa yang Anda inginkan dan bukan pada apa yang tidak Anda inginkan.

3. Menjalani Aturan Emas.

4. Menghilangkan semua pikiran negatif.

5. Berbahagialah.

6. Bentuk kebiasaan toleransi.

7. Gunakan saran diri yang positif.

8. Gunakan kekuatan doa.

9. Tetapkan Tujuan.

10. Pelajari, Pikirkan dan Rencanakan Setiap Hari.

Yang dilewatkan melalui semua ini adalah elemen penting untuk melakukan semuanya dengan sikap mental positif, atau apa yang disebut W. Clement Stone PMA.

Di akhir setiap bab Ritt menawarkan beberapa bahan rangkuman dan saran untuk tindakan yang dapat diambil pembaca untuk mengimplementasikan pelajaran dari bab itu ke dalam kehidupan.

Keterbacaan / Kualitas Penulisan:

Buku ini sangat mudah dibaca. Ia menawarkan banyak cerita dan contoh. Halaman dipecah menjadi bagian logis dan kotak teks digunakan untuk menyorot gagasan utama.

Catatan tentang Penulis:

Michael J. Ritt, Jr. menjadi anak didik dari Stone and Hill dan kemudian menjadi direktur eksekutif Yayasan Napoleon Hill. Dia menulis Kunci Napoleon Hill untuk Berpikir Positif yang ia gambarkan sebagai Sepuluh Langkah Menuju Kesehatan, Kekayaan, dan Sukses. Ritt juga menulis biografi Hill yang berjudul Seumur Hidup Kekayaan.

Latar belakang Napoleon Hill dijelaskan di atas namun harus dicatat bahwa beberapa pengulas telah meragukan beberapa klaimnya. Tampaknya tidak ada verifikasi tentang komisinya dari Carnegie dan kami hanya memiliki kata Hill bahwa dia pernah bertemu pria hebat itu. Hill memiliki banyak bisnis dan skema yang gagal selama hidupnya. Dia mungkin terlibat dalam beberapa kegiatan yang tidak menyenangkan dan diburu oleh kelompok kejahatan yang terorganisasi selama beberapa waktu. Apa pun yang dapat disimpulkan tentang seluruh kehidupan Hill, ia terlibat dalam studi seumur hidup tentang kesuksesan dan mewawancarai banyak orang yang berprestasi hebat. Dia punya foto dan surat untuk membuktikan itu. Banyak orang telah menemukan pemikiran Hill untuk menjadi sangat sehat dan dasar yang baik untuk sukses.

Tiga Ide Besar yang Dapat Anda Gunakan:

1. Tidak ada yang berhasil seperti sukses. Orang tertarik pada orang-orang yang sukses positif dan tidak kepada orang-orang yang negatif. Sikap positif memungkinkan Anda untuk memenangkan persahabatan dan kerja sama dari orang lain yang penting bagi kesuksesan. Tidak ada yang melakukan semuanya sendirian.

2. Kita benar-benar menjadi apa yang kita pikirkan. Kita mengarahkan nasib kita sendiri melalui pikiran dan sikap kita. Itu bukan sihir. Namun para filsuf dan lainnya telah mengamati kenyataan ini selama berabad-abad.

3. Karena banyak guru sukses lain yang telah memberitakan pengaturan dan mengikuti sasaran adalah kunci menuju kesuksesan. Hill diajarkan untuk menerapkan proses ke penetapan tujuan yang melibatkan penentuan apa yang ingin Anda capai, diikuti dengan evaluasi tentang apa yang diperlukan untuk mencapainya. Anda kemudian menetapkan tujuan Anda, mengidentifikasi tanggal ketika itu akan tercapai, mengidentifikasi rencana untuk mewujudkannya dan mengulangi langkah-langkah secara tertulis setiap hari. Dia menyebut ini Menentukan, Evaluasi, Set, Identifikasi, Ulangi proses. Dia menekankan bahwa tujuan jangka panjang dan pendek harus ditetapkan, ditinjau dan diimplementasikan setiap hari.

Informasi Publikasi:

Kunci Napleon Hill untuk Berpikir Positif oleh Michael J. Ritt, Jr.

Hak Cipta 1998 Yayasan Napoleon Hill

Diterbitkan oleh Penguin Books

Peringkat Umum: Sangat Bagus

Menilai Perbedaan Individu – Kunci Kesuksesan Tim

Melihat berbagai hal dengan cara yang berbeda dapat menjadi jalan menuju sukses. Pemimpin menempatkan nilai tinggi untuk dapat melihat sesuatu melalui lensa yang berbeda. Tim pemecahan masalah dan tim proyek yang berhasil menilai perbedaan individual sebagai cara untuk mencapai cara-cara inovatif untuk mencapai tujuan mereka.

Sebagian besar dari kita – berdasarkan kumpulan nilai-nilai pribadi, pengalaman, dan berbagai faktor lainnya, mengembangkan pandangan unik tentang apa pun yang berhubungan dengan kita. Kami masing-masing melihat hal-hal sedikit berbeda. Dalam perbedaan itu ada nilai yang luar biasa bagi diri kita sendiri dan orang lain. Itu bisa menjadi kekuatan terbesar kita.

Kunci dalam menilai perbedaan sebagai kunci keberhasilan tim melibatkan dua dimensi.

Yang pertama adalah dimensi eksternal – dimensi tim secara keseluruhan. Ini adalah kemampuan tim untuk mendorong, mendengarkan, dan menggunakan perbedaan anggota tim untuk mencapai solusi dan proses yang jauh melebihi nilai dan memengaruhi apa yang dapat diberikan oleh setiap anggota. Itu bisa jadi berantakan. Tidak ada pembelajaran tanpa konflik. Kemampuan untuk memusatkan konflik itu secara konstruktif adalah urutan keterampilan tertinggi dalam sebuah tim.

Dimensi tim eksternal membutuhkan tiga elemen penting untuk memaksimalkan nilai perbedaan individu.

1 – Bersihkan struktur yang jelas yang berfokus pada tujuan tim. Tujuan yang jelas, sumber daya yang memadai, dan komposisi tim yang efektif yang mengakui kontribusi lintas fungsional semuanya sangat penting untuk keberhasilan tim.

2 – Investasi dalam pengembangan tim keterampilan komunikasi dan pengembangan pemahaman dan penerimaan perilaku, nilai dan keterampilan yang berbeda sebagai hal yang penting untuk hasil yang terbaik.

3 – Sangat penting bahwa kepemimpinan dan sponsor tim ditugaskan untuk para pemimpin top line yang akan langsung mendapat manfaat dari kontribusi tim, sebagai sarana untuk menjaga fokus pada hasil.

Dimensi kedua – dimensi internal – adalah kemampuan dan kemauan anggota tim individu yang memenuhi syarat untuk menghargai perbedaan dan berbagi perspektif unik mereka.

Dimensi internal ini membutuhkan yang berikut dari anggota tim individu

1 – Keyakinan bahwa kekuatan kelompok lebih besar daripada kekuatan setiap individu.

2 – Kesediaan untuk berbagi dengan orang lain – dan keterampilan komunikasi untuk melakukannya.

3 – Sikap dan keyakinan dalam banyak – banyak kesempatan untuk kontribusi, banyak pengakuan untuk partisipasi, banyak penghargaan untuk pencapaian.

4 – Memiliki kepercayaan pada persepsi mereka sendiri – dan percaya pandangan mereka sama berharganya dengan orang lain.

5 – Ketekunan dalam menyajikan pandangan individu – sementara pada saat yang sama memperluas pandangan individu melalui mendengarkan dan berinteraksi dengan pandangan orang lain.

6 – Iklim dan budaya yang menerima dan mendorong perbedaan.

7 – Kedewasaan untuk bertahan bahkan setelah pandangan individu tidak diterima sebagai bagian dari solusi.

8 – Rasa hormat untuk kepemimpinan dan menghormati pengikut. Di tim mana pun, ketika proses pemecahan masalah dan penentuan proyek berkembang, orang yang berbeda sering mengambil kepemimpinan.

9 – Optimisme dan keyakinan bahwa jawaban untuk sebagian besar tantangan tim ada di tikungan – untuk mencapai sudut itu membutuhkan melihat sesuatu secara berbeda.

Ada beberapa cara yang lebih kuat untuk meningkatkan bakat dalam organisasi apa pun selain melalui penggunaan tim. Namun, dalam banyak kasus, tim tidak memenuhi harapan. Dalam pengalaman saya, kegagalan untuk menilai dan membangun perbedaan adalah salah satu alasan utama untuk kinerja yang buruk.

Ambillah persyaratan dimensi internal dan eksternal dari artikel ini dan lihat bagaimana upaya tim di organisasi Anda dapat ditingkatkan. Maksimalkan nilai unik yang dibawa setiap orang ke meja.

 Tujuh Kunci untuk Tim yang Paling Efektif

Mungkin Anda menemukan diri Anda di lingkungan tim baru dan memimpin tim untuk pertama kalinya, atau mungkin Anda telah bekerja dengan dan memimpin tim selamanya. Either way, kunci dalam artikel ini – baik sebagai informasi baru atau pengingat baru – dapat membuat perbedaan dunia dalam moral, produktivitas, dan hasil dari tim.
Bantu tim mengidentifikasi tujuannya. Orang bekerja lebih efektif ketika mereka memahami tujuan yang ingin mereka capai. Sebagai pemimpin, tugas Anda adalah membantu tim melihat hasil yang diinginkan dari upaya mereka dan membantu mereka menetapkan tujuan dan jarak tertentu di sepanjang jalan.
Tetapkan ruang lingkup dan batasan. Tim perlu tahu apa yang harus mereka tangani dan apa yang "terlalu besar" atau bukan tanggung jawab mereka. Dengan membantu tim mengelola lingkup pekerjaan mereka, Anda akan membuat mereka lebih fokus dan tepat sasaran untuk mencapai tujuan lebih cepat.
Tunjukkan keyakinan Anda. Jika Anda tidak percaya pada konsep tim, Anda tidak akan memimpin tim secara efektif. Jika Anda percaya baik dalam konsep dan potensi tim tertentu, Anda harus memberi tahu mereka. Tampilkan baik kata-kata dan tindakan Anda yang Anda yakini. Begitu mereka memiliki tujuan dan sasaran serta keyakinan Anda, mereka sedang menuju kesuksesan.
Tentukan peran Anda. Peran Anda adalah memimpin, bukan melakukan pekerjaan atau membuat semua keputusan. Biarkan tim tahu apa peran Anda dan tidak. Bantu mereka melihat bagaimana Anda mengandalkan pengalaman, pengetahuan, dan kecerdasan mereka dalam menyelesaikan pekerjaan tim.
Jadilah pendukung. Dukung tim dengan tindakan Anda. Jangan hanya mendelegasikan pekerjaan ke tim dan pergi. Tim akan mengalami hambatan dan rintangan jalan dan sudah menjadi tugas Anda untuk menghilangkan hambatan tersebut, menemukan sumber daya tambahan, dan umumnya memberikan dukungan. Ini seperti mendaki. Jika Anda berada di depan sekelompok orang yang sedang mendaki, Anda akan melakukan yang terbaik untuk menghilangkan rintangan yang mungkin memperlambat atau melukai mereka yang mengikuti. Peran Anda dalam tim bisnis apa pun sama saja.
Jadilah seorang fasilitator. Bantu tim sukses. Berikan panduan bila diperlukan. Jauhkan tangan Anda sebanyak yang Anda bisa. Biarkan tim sukses dan kembangkan diri mereka menuju pencapaian masa depan yang lebih besar pada saat yang sama. Untuk memfasilitasi berarti "membuat lebih mudah" dan itu adalah peran Anda. Ingat bahwa Anda memilih untuk menggunakan tim untuk menyelesaikan tugas, jadi biarkan mereka melakukannya.
Tutup mulutmu. Tim sering melihat pemimpin untuk membuat keputusan akhir atau menganggap bahwa pemimpin memiliki hak veto pada keputusan apa pun pada akhirnya. Jika Anda benar-benar membeli pendekatan tim – yang Anda inginkan dan butuhkan semua orang – Anda harus tetap diam. Jika Anda adalah orang pertama yang berbicara tentang suatu subjek, jumlah keseluruhan diskusi dan aliran ide akan turun. Anggota tim secara tidak sadar akan menganggap bahwa kata Anda adalah emas – apakah mereka setuju atau tidak. Karena posisi Anda, Anda harus menjauhkan diri dari bagian awal dialog tentang masalah apa pun, dan berbagi pemikiran Anda lebih dekat dengan penutupan percakapan.
Masing-masing hal ini akan membantu Anda membangun dan memimpin tim yang lebih efektif. Tetapi ketika diambil bersama-sama, kemajuan signifikan dapat dibuat.
Lihatlah daftar di atas sementara Anda berpikir tentang keterampilan dan perilaku Anda serta kebutuhan tim Anda saat ini. Kemudian, beri tanda centang (mental atau literal) di sebelah salah satu item yang akan Anda kerjakan hari ini.
Dengan memulai SEKARANG Anda dapat menjadi pemimpin tim yang secara signifikan lebih efektif segera!

Enam Faktor Kunci dalam Tim Sukses

Kita semua tahu bahwa tim memiliki potensi untuk mencapai hal-hal hebat bagi organisasi. Pada saat yang sama, ini tidak berarti dijamin. Jadi, apa saja enam faktor kunci dalam tim yang sukses?

Faktor 1: Keterampilan

Jika sebuah tim ingin berhasil, ia harus memiliki keterampilan, kualitas, dan atribut yang tepat. Dalam banyak hal, tim seperti kue yang sempurna. Hal ini membutuhkan keterampilan, kualitas dan atribut untuk secara efektif disatukan untuk memberikan hasil yang sempurna.

Faktor 2: Tingkat kepercayaan yang tinggi

Sebuah tim tanpa kepercayaan tidak akan pernah mencapai apa pun. Pada saat yang sama, penting untuk mengetahui bahwa memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi tidak terjadi dalam semalam. Dalam pengalaman saya, salah satu cara termudah untuk menciptakan kepercayaan adalah dengan memberi tahu satu sama lain bahwa Anda dapat diandalkan dengan memberikan secara konsisten apa yang telah Anda setujui.

Faktor 3: Pertanggungjawaban bersama

Ketika individu dalam tim harus saling mempertanggungjawabkan apa yang telah mereka lakukan untuk mengembangkan apa yang mereka sepakati, hal-hal terjadi lebih cepat. Sebenarnya, kebanyakan dari kita, begitu kita berkomitmen pada sesuatu, lebih mungkin melakukannya jika kita tahu kita harus melaporkan kembali kepada tim.

Faktor 4: Fokus hasil

Pada akhirnya, tim ada untuk memberikan hasil dan itu adalah kunci untuk menjaga fokus tim pada hasil akhir. Itu mudah, terutama ketika keadaan menjadi sulit, untuk melupakan hasil dan tersesat dalam kegiatan yang mengalihkan perhatian.

Faktor 5: Optimisme

Ketika sebuah tim dihadapkan dengan tantangan, mudah untuk jatuh ke dalam spiral. Tim yang sukses di sisi lain umumnya akan optimis dan mengakui bahwa, bahkan jika jalan ke depan tidak segera jelas, ada jalan ke depan pada akhir hari.

Faktor 6: Proaktif

Tim yang berhasil membuat sesuatu terjadi dan jangan duduk menunggu orang lain melakukan sesuatu sebelum mereka mulai. Mereka mengambil banteng dengan tanduk dan mulai membuat sesuatu terjadi.

Garis bawah: Sementara semua faktor di atas benar-benar penting, saya juga memperhatikan bahwa Anda perlu mendukung mereka dengan imbalan yang pantas dan budaya yang mengakui dan menghargai kerja tim.