5 Manfaat Sprint Bukit

[ad_1]

Sprint Hill sangat menguntungkan bagi atlet dan mereka yang mencari transformasi tubuh. Beberapa sesi berjuang yang keras di bukit dapat dengan cepat mengubah Anda dari orang bodoh menjadi juara, secara mental dan fisik. Di bawah ini adalah beberapa manfaat untuk memukul perbukitan serta latihan sampel yang dapat Anda coba.

1 Bakar lebih banyak kalori daripada kardio permukaan datar. Sprint Hill adalah bentuk latihan interval akhir. Lari bukit dengan kecepatan penuh, berjalan kembali ke bawah sebagai istirahat, kemudian meledak kembali akan mengatur metabolisme Anda terbakar. Total kalori yang dibakar selama latihan akan lebih besar karena permintaan menjalankan tanjakan. Setelah berolahraga, kalori yang terbakar juga akan meningkat karena lebih banyak EPOC (konsumsi oksigen pasca latihan yang berlebih). Anda dapat mengharapkan untuk memiliki metabolisme yang tinggi selama 2-3 hari dibandingkan hanya beberapa jam dengan kardio durasi panjang yang stabil. Lemak secara harfiah akan tampak seolah-olah mencair tubuh Anda.

2 Kekuatan dan hipertrofi meningkat. Meningkatnya beban kerja dari lari ke atas bukit memberi keuntungan besar dalam kekuatan, terutama di pinggul, dan rantai posterior. Ini mengarah ke ukuran dan kepadatan otot yang lebih besar. Melakukan lunges dan squat di ruang angkat tidak akan menjadi masalah setelah menabrak bukit. Kaki ayam yang pernah Anda miliki akan lebih seperti kuda yang diberi makan dengan baik.

3 Lebih aman dari sprinting datar. Lari yang menanjak tidak terlalu membuat stres bagi sendi dan sangat mengurangi kemungkinan terjadinya cedera yang berlebihan. Anggota badan dipaksa bergerak lebih lambat dan lebih terkontrol karena resistensi. Karena Anda tidak bergerak secepatnya, dampak pada sendi berkurang dengan setiap langkah. Hal ini memungkinkan Anda untuk menekan tulang Anda dan meletakkannya langsung pada otot.

4. Mudah dilakukan. Lari bukit adalah cukup sederhana seperti yang didapatnya. Anda pergi dari titik A ke B dalam waktu sesingkat mungkin. Teknik bahkan ditingkatkan dengan berjalan datar karena atlet dipaksa untuk mengemudi dan membawa setiap kaki ke atas untuk dapat mendaki bukit. Latihan di ruang berat dapat memiliki kurva belajar yang panjang tetapi keuntungan dari latihan ini adalah Anda dapat mengambil seseorang yang relatif baru berlatih, dan membuat mereka bekerja dengan intensitas tinggi di atas bukit segera.

5. Mereka membuatmu tangguh. Keringat akan mengalir dari setiap kelenjar di tubuh Anda saat Anda meluncurkan diri ke atas bukit untuk beberapa repetisi terakhir. Kaki dan paru-paru Anda akan terbakar seperti mereka meludah di atas panggangan, tetapi Anda akan mendorongnya karena Anda tahu Anda sudah dekat sampai akhir. Lebih dari fisik, Anda akan menjadi kuat secara mental saat menaklukkan bukit.

Hit the Hills: Latihan lari bukit sederhana

Pemanasan

Jogging: Lakukan jogging ringan selama 5-10 menit. Tujuannya adalah untuk membuat otot Anda hangat dan pikiran Anda siap untuk pelatihan yang akan Anda lakukan.

Latihan mobilitas dinamis: squats berat badan, lunges dengan tangan meraih, ayunan kaki, sentuhan kaki berdiri, lingkaran lengan (maju dan mundur)

Latihan

Latihan: 100m berlari ke atas bukit dengan lereng rendah.

Set dan repetisi: Lakukan 4 set 4-5 repetisi.

Tingkat Intensitas: Arahkan untuk menjalankan setiap sprint di sekitar 80% dari kemampuan maksimal Anda. Ini akan membantu Anda tetap mengontrol dan menghindari kelelahan sejak awal dalam latihan.

Istirahat: Pemulihan antara repetisi berjalan kembali menuruni bukit ke posisi awal. Beristirahatlah selama 3-5 menit di antara set untuk menarik napas Anda dan ambil air.

Tenang

Peregangan statis: Lakukan peregangan untuk glutes, paha belakang, paha depan, dan betis. Pegang setiap regangan selama 15-30 detik.

[ad_2]

5 Alasan Mengapa Lauryn Hill Adalah Rapper Wanita Terbaik Yang Pernah Ada

[ad_1]

Hampir satu dekade telah berlalu sejak peluncuran debut solo terobosan Lauryn Hill The Miseducation of Lauryn Hill. Dipersenjatai dengan kepercayaan diri yang tenang, senyum Madison Avenue, dan permainan kata-kata yang mengerikan, Ms. Hill mengambil alih dunia, memenangkan kritik dan rakyat biasa. Itu dikatakan, Lauryn Hill adalah pilihanku untuk rapper wanita terbaik sepanjang masa.

Agar adil, seseorang dapat membangun sebuah kasus untuk artis seperti MC Lyte atau Jean Grae untuk mengambil judul, dan saya akan kesulitan untuk berdebat. Namun menurut pendapat pribadi saya, Lauryn mengalahkan mereka semua dan saya telah datang dengan 5 alasan kuat mengapa.

Di sini mereka:

1. Lauryn tidak harus menjual tubuhnya untuk menjual rekaman

Kebanyakan rapper perempuan yang pernah saya temui berusaha untuk overcompensate karena kurangnya keterampilan berima dengan memamerkan gambar hiperseksual yang berlebihan. Lauryn di sisi lain, memberikan kontras yang menyegarkan. Dia sangat bangga menjadi seorang wanita, tetapi tidak pernah membiarkan hal itu membayangi fakta bahwa dia adalah MC sejati yang ingin dihormati karena bakatnya, bukan ukuran payudaranya.

2. Musiknya tidak pernah vulgar

Dengan kosa kata yang berkembang penuh dan kedewasaan artistik di luar usianya, Nona Hill mampu menyampaikan pendapatnya dengan cara yang meyakinkan tanpa bermulut kotor atau seksual secara berlebihan.

3. Musiknya menghibur dan menyentuh hati

Salah satu alasan mengapa Pendidikan Mising adalah suatu pukulan besar karena itu menyentuh kita pada banyak tingkatan. Itu cerdas, tetapi tidak pernah membosankan atau keluar dari jangkauan pemahaman intelektual rata-rata orang. Selanjutnya, lagu-lagu seperti Doo Wop (That Thing), Orang Hilang dan Segalanya Adalah Segalanya, membuktikan bahwa Hip-Hop dapat membuat kepala kita bob serta membuat kita berpikir, tanpa mengorbankan satu untuk yang lain.

4. Dia adalah barometer yang digunakan untuk mengukur rapper perempuan saat ini

Tidak peduli seberapa tidak adil Anda mungkin berpikir itu, upaya musik Lauryn telah menetapkan bar hampir mustahil tinggi ketika datang ke artis Hip-Hop perempuan. Bahkan saat ini "itu" gadis Nicki Minaj telah mampu menyamai jenis dampak positif keberadaan Lauryn pada budaya urban dan gambar yang diabadikan perempuan kulit hitam.

5. Musiknya Terus Menginspirasi

Tidak ada MC lain dari jenis kelamin perempuan yang telah berbuat lebih banyak untuk menginspirasi generasi masa depan anak perempuan yang bertujuan untuk meraih mikrofon. Gaya bersahaja dan etniknya memberikan bukti yang meyakinkan bahwa wanita kulit hitam muda tidak harus berkompromi dengan standar mereka atau mengkhianati tubuh mereka agar suara mereka didengar.

[ad_2]

Mengembangkan Kecepatan Sepak Bola – 5 Cara Menggunakan Perbukitan untuk Berjalan Lebih Cepat

[ad_1]

Menggunakan bukit untuk berlari lebih cepat akan berhasil jika Anda melakukannya dengan benar. Jika Anda pergi ke bukit berlari untuk pengkondisian Anda mungkin berakhir dengan cedera berlebihan. Kurang lebih baik daripada lebih. Segala jenis lari bukit harus diselesaikan setelah pemanasan dan sebelum pelatihan sepak bola Anda. Latihan Hill tidak harus dilakukan di akhir pelatihan ketika Anda lelah!

Idealnya Anda menginginkan bukit pada sudut 45 derajat dan Anda membutuhkan lima hingga sepuluh meter. Ingat lebih sedikit lebih baik daripada lebih.

Berikut adalah perkembangan latihan:

1) Merangkak bukit sebanyak lima hingga sepuluh meter – lakukan ini lima kali dan setiap kali meningkatkan kecepatan.

2) Berjalan di atas bukit sejauh lima hingga sepuluh meter dengan maju bersandar dari pergelangan kaki – lima kali

3) Berjalan di atas bukit selama lima hingga sepuluh meter dengan bersandar dari pergelangan kaki dengan pasangan memberi Anda beberapa perlawanan dengan menahan Anda di pinggang atau menggunakan handuk pantai di sekitar pinggang Anda

4) Jalankan bukit dengan pasangan Anda memberi Anda beberapa perlawanan. Fokus untuk menggerakkan kaki ke tanah. Istirahat selama 30 detik hingga satu menit dan ulangi.

5) Jalankan bukit selama 5 hingga 10 meter secepat yang Anda bisa. Istirahat selama 45 detik hingga satu menit lalu ulangi.

Jika Anda memiliki pasangan, Anda dapat beralih antara lari untuk latihan 3 dan 4.

Setelah latihan lakukan beberapa pekerjaan ringan dengan bola untuk pemulihan dan persiapan untuk pelatihan sepakbola hari itu.

Latihan-latihan ini memaksa Anda untuk mendorong kaki ke tanah dengan menggunakan otot glutei Anda.

Latihan ini dapat dimasukkan ke dalam latihan Anda satu atau dua kali seminggu dengan istirahat 48-72 jam di antaranya. Ini adalah latihan kekuatan khusus untuk mengembangkan kecepatan sepak bola.

[ad_2]

5 Cara Untuk Membangun Kepercayaan Dalam Tim

[ad_1]

Tim yang bekerja dengan baik memberikan hasil yang luar biasa. Kita semua akrab dengan pepatah bahwa dua kepala lebih baik dari satu. Ketika datang ke tim, banyak kepala lebih baik dari satu. Kombinasi keterampilan, pengetahuan, gagasan, dan antusiasme membawa kinerja ke tingkat yang baru. Namun sebelum tim benar-benar mulai tampil, harus ada kepercayaan. Jadi apa yang bisa Anda lakukan untuk membangun kepercayaan dalam tim?

1. Tetapkan harapan yang jelas

Jika sebuah tim akan mendapatkan hasil yang dibutuhkan untuk bekerja bersama secara efektif. Bekerja secara efektif tergantung pada ekspektasi yang jelas tentang apa yang diharapkan dari individu dan tim sebagai kolektif. Menetapkan harapan yang jelas meletakkan dasar untuk kepercayaan karena tidak ada agenda tersembunyi.

2. Tunjukkan keandalan Anda

Orang akan mulai bergantung pada satu dan lainnya jika mereka tahu bahwa orang lain akan memberikan kontribusi yang disepakati. Jika individu dapat menunjukkan satu sama lain daripada mereka dapat diandalkan, ada ruang lingkup yang lebih besar untuk membangun kepercayaan. Reliabilitas dapat ditunjukkan dengan banyak cara dan paling kuat dengan melakukan apa yang Anda janjikan.

3. Buat ketergantungan

Orang sering menggambarkan diri mereka sebagai sebuah tim padahal kenyataannya mereka adalah kelompok. Tim bergantung satu sama lain untuk mendapatkan hasil dari tantangan kinerja tertentu. Menciptakan ketergantungan berarti bahwa mempercayai menjadi bagian penting dalam hasil yang sukses.

4. Bersikap mendukung

Dalam tim, terutama yang menghadapi tantangan kinerja besar, orang sering harus keluar dari zona nyaman mereka dan mengambil peluang. Mereka hanya akan melakukan ini jika mereka merasa bahwa mereka dapat melakukannya dengan aman. Keamanan dibuat ketika orang saling mendukung satu sama lain. Dukungan ini memperkuat kembali keselamatan dan membangun kepercayaan.

5. Ciptakan akuntabilitas bersama

Akuntabilitas bukanlah sesuatu yang negatif tetapi cara menghitung apa yang telah dan belum tercapai. Menciptakan tanggung jawab bersama di mana tim menganggap dirinya bertanggung jawab tidak hanya untuk apa yang dicapai secara individual tetapi sebagai kolektif adalah bagian penting dalam membangun kepercayaan.

Kepercayaan dan kurangnya itu dapat menjadi apa yang menghasilkan kinerja yang hebat atau tidak ada dalam tim. Jadi tindakan apa yang bisa Anda ambil untuk meningkatkan kinerja tim?

[ad_2]

 Membangun Tim Sukses: 5 Cara untuk Meningkatkan Kerja Tim

[ad_1]

Salah satu langkah terpenting yang dapat Anda ambil sebagai pemimpin adalah memfasilitasi kolaborasi dalam tim Anda. Berikut adalah 5 langkah yang dapat Anda ambil yang akan meningkatkan komunikasi tim, mengurangi konflik, membangun kepercayaan, memperkuat hubungan, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih positif.

1 Sediakan peluang membangun tim. Komunikasi dan interaksi yang buruk adalah salah satu masalah paling umum di tim mana pun. Ini bermasalah karena tidak ada tim yang dapat berfungsi secara efektif tanpa komunikasi yang kuat dan interaksi positif. Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah melalui kegiatan membangun tim yang membangun kepercayaan dan meningkatkan kinerja tim. Membangun tim melayani enam tujuan:

* Ini membantu tim memperjelas tujuan dan sasaran mereka.

* Ini memungkinkan tim untuk mengembangkan strategi dan prinsip operasi.

* Ini meningkatkan komunikasi dan interaksi tim.

* Ini meningkatkan proses tim seperti pemecahan masalah, pengambilan keputusan dan resolusi konflik.

* Ini meningkatkan kepemimpinan tim dan keterampilan pemimpin.

* Ini meningkatkan produktivitas dan efektivitas tim secara keseluruhan.

2 Berkomunikasi dengan semua anggota tim secara terbuka dan jujur. Salah satu kualitas terpenting dari setiap pemimpin adalah keaslian , yang mengacu pada keterbukaan, jujur ​​dan lugas. Ini juga berkaitan dengan merasa nyaman dengan siapa Anda sebagai manusia. Menjadi tulus sebagai seorang pemimpin berarti bahwa Anda selalu jujur ​​dengan anggota tim Anda dan Anda secara aktif bekerja untuk menciptakan lingkungan di mana pertukaran ide yang bebas dapat terjadi. Dengan melakukan ini, tim Anda akan mengembangkan kepercayaan dan akan menanggapi Anda dengan lebih positif dalam situasi baik dan buruk.

3 Libatkan anggota tim dalam pemecahan masalah dan pengambilan keputusan. Melibatkan anggota tim memberikan tiga manfaat. Pertama, itu membantu mereka mengambil kepemilikan atas penyelesaian masalah. Dengan berpartisipasi dalam proses pemecahan masalah, anggota secara aktif terlibat dalam menghasilkan solusi dan membuat keputusan tentang bagaimana menerapkan solusi tersebut. Ini meningkatkan kemungkinan bahwa keputusan akhir akan diterima oleh tim. Kedua, ini membawa informasi dan kreativitas yang lebih lengkap ke proses pemecahan masalah. Daripada satu atau dua orang membuat keputusan, pemecahan masalah tim membawa beragam ide dan data ke meja yang meningkatkan kemungkinan solusi yang berhasil dapat diidentifikasi. Akhirnya, anggota tim akan memiliki kesempatan lebih besar untuk belajar dan berkembang jika mereka adalah peserta aktif dalam proses pemecahan masalah dan pengambilan keputusan.

4. Ciptakan lingkungan yang aman di mana anggota tim dapat mendiskusikan masalah dan kekhawatiran. Staf umumnya akan berfungsi lebih efektif dalam pengaturan di mana mereka merasa dapat mengekspresikan diri, menawarkan pendapat tanpa teguran, dan terlibat dalam dialog konstruktif tentang masalah pekerjaan. Terserah kepada pemimpin tim untuk melihat bahwa jenis lingkungan kolaboratif ini diciptakan dan dipelihara. Anda dapat melakukan ini dengan terlibat dalam aktivitas berikut:

* Sediakan peluang yang terstruktur dan berkelanjutan bagi anggota untuk mendiskusikan masalah dan kekhawatiran mereka. Misalnya, Anda dapat mengadakan rapat bulanan di mana para peserta mengidentifikasi masalah dan mendiskusikan solusi potensial.

* Dorong anggota untuk menawarkan saran dan ide secara berkelanjutan, dan kemudian gunakan ide-ide tersebut. Anda dapat mensistematisasi proses ini dengan sistem saran yang memungkinkan anggota untuk menawarkan ide dan memberi penghargaan kepada mereka atas saran yang diterapkan.

5. Tantang perilaku non-kolaboratif apa pun . Langkah lain yang dapat Anda ambil untuk menciptakan lingkungan yang mendukung adalah menghadapi setiap perilaku non-kolaboratif. Setiap tim akan memiliki orang-orang yang "bertindak" pada satu titik atau lainnya. Kadang-kadang ini sangat kecil, sementara di lain waktu itu bisa menjadi masalah serius. Dalam kedua kasus Anda perlu mendiskusikan perilaku dengan pihak yang menyinggung untuk memastikannya tidak berlanjut. Perilaku non-kolaboratif dapat meliputi:

* Terus mengganggu anggota selama rapat.

* Berteriak di tim.

* Berbicara buruk tentang orang lain (misalnya, berbicara di belakang seseorang).

* Gagal untuk terlibat dalam perilaku yang mendukung anggota lain.

* Menjadi durhaka terhadap pemimpin tim.

* Gagal menyelesaikan tugas kerja secara tepat waktu dan profesional.

* Mengeluh tentang keputusan yang telah dibuat.

* Mengkritik, mencari kesalahan dan fitnah.

* Menggunakan humor yang sesuai atau membuat komentar off-color.

[ad_2]

Membangun Tim Sukses: 5 Tips untuk Mengelola Kinerja

[ad_1]

Sebagai seorang pemimpin, Anda bertanggung jawab untuk mengelola kinerja tim Anda, yang berarti Anda harus memberikan harapan yang jelas dan umpan balik yang konsisten. Tentu saja, mengelola kinerja bukanlah tugas yang sederhana tetapi ada 5 langkah yang dapat Anda ambil yang akan meningkatkan kesuksesan individu dan tim.

1 Pastikan anggota tim memiliki ekspektasi kinerja yang jelas. Kinerja yang efektif dimulai dengan komunikasi harapan. Setiap orang harus menyadari tujuan tim, dan bagaimana peran individu mereka membantu memenuhi tujuan-tujuan ini. Mereka juga harus menyadari standar untuk kinerja pekerjaan yang sukses. Anggota tim harus jelas tentang kekuatan dan kelemahan mereka saat ini, dan bagaimana mereka dapat memperbaiki bidang kinerja yang lebih lemah.

2 Secara konsisten memberikan umpan balik positif dan konstruktif. Umpan balik meningkatkan kesadaran diri anggota tim tentang kinerja mereka. Ketika difasilitasi secara efektif, itu dapat memberikan pengalaman belajar yang sangat kuat. Umpan balik positif mengacu pada pujian yang diberikan kepada anggota tim mengenai kinerja yang memuaskan. Umpan balik yang konstruktif terdiri dari pernyataan yang menggambarkan kinerja yang tidak dapat diterima atau perilaku bermasalah. Meskipun lebih mudah untuk memberikan umpan balik positif, keduanya penting jika umpan balik berfungsi sebagai alat pembelajaran. Anda dapat sangat meningkatkan kualitas umpan balik dengan menerapkan model 3 langkah berikut:

* Jelaskan perilaku – "Saya mengamati / memperhatikan …"

* Jelaskan dampak perilaku – "Saya khawatir karena …"

* Diskusikan bagaimana masalah akan ditangani – "Bagaimana kita bisa menyelesaikan masalah ini?"

3 Hubungkan penghargaan kinerja ke tujuan tim. Salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan kinerja tim adalah dengan memastikan penghargaan kinerja (mis., Pahala, bonus, dan promosi) secara langsung terkait dengan pencapaian sasaran tim. Secara historis, ini telah menjadi masalah dengan penerapan proses tim. Banyak organisasi menggunakan tim dan mengharapkan hasil tim, tetapi memberi imbalan kepada karyawan berdasarkan kinerja individu. Itu berarti karyawan dapat menerima penghargaan kinerja bahkan jika tim gagal mencapai tujuannya. Mungkin tidak ada cara yang lebih baik untuk memastikan kegagalan tim daripada menggunakan jenis proses penghargaan ini. Jika anggota tim tahu bahwa mereka akan diberi imbalan berdasarkan kinerja individu, bahkan jika tim tersebut jauh dari sasarannya, akan ada sedikit motivasi bagi mereka untuk mencoba menjadi anggota tim yang produktif. Di sisi lain, jika anggota tim tahu penghargaan mereka akan didasarkan sepenuhnya (atau setidaknya sebagian) pada hasil tim, ada motivasi yang signifikan untuk terlibat dalam perilaku yang berorientasi pada tim, dan untuk bekerja secara langsung menuju pencapaian tujuan tim. Oleh karena itu, salah satu pekerjaan utama Anda sebagai pemimpin tim adalah memastikan struktur hadiah didasarkan pada tim daripada kinerja individu.

4. Tantang perilaku yang tidak pantas dan kinerja yang buruk. Cepat atau lambat, tidak peduli seberapa sukses tim Anda, Anda harus mengatasi masalah kinerja atau perilaku. Meskipun ini bukan tugas yang mudah, Anda dapat meningkatkan peluang untuk berhasil dengan menggunakan model umpan balik 3 langkah yang dijelaskan di atas. Selalu fokus pada perilaku dan bagaimana hal itu dapat diperbaiki.

5. Bekerja dengan anggota tim untuk mengidentifikasi nilai dan perilaku yang dapat diterima. Langkah lain yang dapat Anda ambil untuk menciptakan lingkungan yang kolaboratif dan untuk meningkatkan kinerja tim adalah bekerja dengan anggota untuk menentukan nilai-nilai tim dan untuk memperjelas harapan mengenai perilaku anggota tim. Ini memungkinkan semua orang tahu apa yang penting, dan bagaimana anggota tim diharapkan untuk bertindak satu sama lain. Ini juga memungkinkan semua orang tahu bagaimana perilaku yang tidak pantas akan ditangani.

[ad_2]

5 Besar Tantangan yang dihadapi Manajer dari Berbagai Tim Budaya yang Beraneka Ragam

[ad_1]

Unit penelitian Gugin baru-baru ini melakukan survei tentang apa yang dianggap paling menantang oleh tim budaya yang beragam. Kami menggunakan definisi yang luas dari "beragam budaya" sehingga tidak terbatas pada keragaman dalam budaya nasional. Berikut adalah 5 tantangan teratas yang kami identifikasi:

1. Memahami mengapa orang berperilaku berbeda dari yang diharapkan

Sebagian besar manajer yang berpartisipasi dalam survei telah menjadi manajer selama beberapa tahun sebelum mereka harus mengelola tim yang beragam secara budaya. Mereka telah digunakan untuk mengatur sekelompok orang yang berbagi norma, nilai, dan asumsi dasar yang sama dalam kehidupan. Perilaku kita selalu merupakan ekspresi dari nilai-nilai kita, jadi ketika Anda mengelola orang-orang dari budaya yang berbeda Anda memiliki norma dan nilai mereka untuk memahami perilaku mereka. Mengembangkan pemahaman itu adalah task manager yang paling menantang dari beragam tim budaya yang dihadapi sesuai dengan survei Gugin.

2. Hindari frustrasi dan marah

Kami selalu membandingkan perilaku orang lain dengan norma dan nilai kami sendiri. Jika perilaku itu masuk akal, kami menerimanya tetapi jika tidak, kami menolaknya. Terkadang penolakan itu menyebabkan frustrasi dan permusuhan. Sebagai seorang manajer Anda tentu saja harus menghindari menunjukkan frustrasi atau permusuhan terhadap perilaku karyawan Anda. Namun itu tugas yang menantang menurut survei kami.

Ini sering merupakan reaksi yang kami temui ketika kami menasihati para pemimpin tentang cara menangani keragaman budaya, jadi kami tidak terkejut melihatnya di daftar 5 teratas ini. Alasan mengapa kita akhirnya frustrasi dan bermusuhan adalah karena kita sering menafsirkan perilaku orang lain secara tidak benar.

Sebuah contoh:

Jika Anda menghargai selalu tepat waktu Anda akan merasa frustrasi jika beberapa anggota tim Anda terkenal terlambat. Karena mereka biasanya terlambat untuk janji Anda mungkin mulai menambahkan atribut ke kepribadian mereka yang tidak berakar dalam kenyataan tetapi hanya sesuai dengan persepsi Anda tentang orang-orang yang selalu terlambat. Alih-alih membangun menara prasangka mencoba memobilisasi rasa ingin tahu dengan tujuan untuk mengungkap norma dan nilai yang mendasarinya. Ketika itu telah tercapai, Anda mungkin dapat merekonsiliasi pandangan berlawanan tentang orientasi waktu.

3. Memotivasi tim beragam budaya

Apa yang kita anggap sebagai motivasi terkait erat dengan budaya dan sering terjadi bahwa apa yang berfungsi sebagai faktor motivasi dalam satu budaya adalah tidak memotivasi orang dari budaya lain. Itu benar alasan mengapa motivasi telah menemukan jalannya ke 5 tantangan utama kami untuk manajer lintas budaya.

Sangat sering perusahaan memiliki sistem motivasi dan penghargaan berulir tunggal berdasarkan norma dan nilai dari mana perusahaan itu berasal. ketika Anda memperluas ke budaya lain dan Anda membawa sistem motivasi Anda, Anda mungkin mengalami penurunan dalam efisiensi dan kepuasan karyawan karena orang lain mungkin merasa termotivasi oleh faktor yang Anda anggap sangat memotivasi.

Sebuah contoh:

Beberapa orang merasa sangat memotivasi memiliki pengaruh besar tentang cara mengatur pekerjaan mereka sendiri. Mereka ingin tahu apa yang harus disampaikan dan menikmati kebebasan untuk mencari tahu sendiri bagaimana, kapan dan di mana mendapatkan pekerjaan. Namun orang lain akan merasa sangat tidak nyaman dengan "kebebasan" itu, karena mereka akan mengharapkan manajer mereka untuk memberi tahu mereka cara melakukan pekerjaan mereka. Dalam situasi ekstrim, tidak ada yang akan dilakukan sampai peta jalan dan deskripsi kerja yang terperinci telah disediakan.

4. Mencapai tingkat efisiensi yang diinginkan

Banyak responden merasa sulit mencapai tingkat efisiensi yang diinginkan dalam tim multikultural mereka karena terlalu banyak waktu dihabiskan untuk memilah kesalahpahaman, menetapkan harapan dan membuat semua orang di tim mengejar tujuan yang sama.

Alasan mengapa masalah ini berakhir di daftar ini adalah karena pada awalnya kami hanya melihat satu definisi efisiensi.

Sebuah contoh:

Di Gugin, kami sering membantu klien kami meningkatkan proses keputusan dalam tim multikultural karena ada pandangan yang berbeda tentang apa efisiensi itu. Beberapa orang menghargai untuk membuat keputusan cepat dan melanjutkan, sementara yang lain menghargai untuk meluangkan waktu untuk menganalisis situasi secara menyeluruh, berkonsultasi dengan tim mereka dan kemudian membuat keputusan mereka. Orang yang suka membuat keputusan dengan cepat menganggap orang yang berorientasi pada konsensus lambat dan tidak efisien. Tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang mengambil keputusan individu lebih sering harus harus kembali melakukan keputusan mereka daripada orang-orang yang memilih untuk pengambilan keputusan kolektif. Jadi pengambilan keputusan kolektif mungkin membutuhkan waktu lebih lama, tetapi memiliki kualitas yang lebih baik. Pada kenyataannya kita perlu melakukan kedua jenis keputusan, sehingga merekonsiliasi dua pandangan akan mengarah pada peningkatan efektivitas organisasi.

5. Kurangnya pelatihan yang tepat untuk mengelola tim yang beragam budaya

Dan akhirnya para manajer lintas budaya merasa bahwa mereka membutuhkan alat yang tepat untuk mengelola dan memimpin tim yang beragam secara budaya. Mengelola keragaman merupakan pengaya penting keterampilan manajemen yang sudah mereka miliki.

[ad_2]

5 Hambatan untuk Keberhasilan Tim

[ad_1]

Tim seperti individu, menghadapi sejumlah rintangan. Jadi, apa 5 rintangan umum untuk sukses tim?

Kendala 1: Kurangnya arah

Keberhasilan tim tergantung pada semua orang yang memiliki kejelasan tentang apa yang mereka coba capai. Di mana ada kejelasan kejelasan tentang arah tim, ada hambatan besar untuk pencapaian. Pastikan bahwa tim memiliki tujuan yang jelas.

Kendala 2: Komitmen yang tidak sama terhadap kinerja tim

Tim harus berkomitmen secara kolektif terhadap kinerja. Kadang-kadang akan ada individu yang memiliki komitmen tinggi sementara mungkin ada orang lain yang secara pasif berkomitmen. Dengan kata lain mereka mengatakan hal yang benar tetapi ketika datang ke tindakan, ada putuskan. Kondisi perlu diciptakan yang mendorong komitmen yang sama terhadap kinerja dan hasil tim.

Kendala 3: Kesenjangan keterampilan utama

Beberapa tim memulai dengan setiap keterampilan yang dibutuhkan di tempat. Jika kesenjangan keterampilan ini tidak diatasi, maka akhirnya kinerja akan kurang optimal. Jika Anda menginginkan kinerja optimal dari tim, pastikan bahwa kesenjangan keterampilan telah diatasi.

Kendala 4: Permusuhan

Konflik yang sehat dan tantangan konstruktif adalah unsur-unsur penting dalam setiap tim yang sukses. Permusuhan di sisi lain dapat menghentikan tim yang memulai atau jika menguras semua energi tim. Buat ruang untuk menghapus permusuhan dengan menyuarakannya kemudian fokus pada menciptakan konflik yang sehat dan tantangan konstruktif.

Kendala 5: Kesenjangan keterampilan kepemimpinan

Sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap percaya bahwa hanya karena seseorang memimpin sebuah tim, mereka memiliki semua keterampilan yang diperlukan. Semua pemimpin tim akan memiliki area di mana mereka unggul dan area di mana mereka berjuang lebih keras. Untuk mengatasi hal ini, anggota tim lainnya perlu didorong untuk mengisi kesenjangan keterampilan.

Sama seperti individu, tim menghadapi tantangan dan rintangan. Hambatan apa yang menghalangi kesuksesan tim Anda dan apa yang Anda lakukan tentang mereka?

[ad_2]

5 Peran Utama dalam Pengembangan Tim yang Sukses

[ad_1]

Dalam pendekatan berbasis tim saat ini terhadap lingkungan kerja, keberhasilan organisasi tergantung, lebih dari sebelumnya, pada orang-orang yang bekerja bersama secara efektif. Ini membutuhkan pemahaman yang jelas, oleh individu, dari kekuatan pribadinya, apresiasi nyata dari perbedaan pada orang lain, dan bagaimana kekuatan mereka berinteraksi dengan orang lain. Pengetahuan ini adalah fondasi untuk pengembangan tim yang sukses.

Setiap anggota tim memiliki karakteristik individu dan preferensi perilaku. Keberhasilan tim akan sangat tergantung pada seberapa baik mereka saling berhubungan dan memanfaatkan kekuatan masing-masing individu.

Kita semua telah mendengar tentang Aturan Emas – "Lakukan kepada orang lain sebagaimana Anda ingin mereka lakukan kepadamu". Hari ini, Dr Tony Alessandra, dalam aturannya di Platinum, mempermasalahkannya. Dia berpendapat bahwa untuk membangun hubungan yang konstruktif, kita harus melakukan kepada orang lain sebagaimana mereka ingin dilakukan. Tentunya perspektif yang berbeda!

Orang berbeda, dan jika pemimpin harus efektif, mereka harus memahami bahwa "satu ukuran tidak cocok untuk semua". Pemimpin, untuk menjadi efektif, harus menyesuaikan pendekatan mereka untuk memenuhi kebutuhan pengikut mereka.

Dalam tim yang berfungsi dengan baik Anda dapat mengenali 5 peran kunci yang dimainkan.

  • Peran # 1 adalah Pencipta yang mengambil pendekatan konseptual untuk tugas itu. Mereka adalah orang-orang yang menghasilkan ide.
  • Peran # 2 adalah Advancer yang mengambil pendekatan spontan. Orang-orang ini berkomunikasi dan / atau mempromosikan ide-ide.
  • Peran # 3 adalah dari Refiner yang mengambil pendekatan metodis. Orang-orang ini menantang ide, dan / atau menunjukkan kelemahan mereka.
  • Peran # 4 adalah bahwa dari Pelaksana yang mengambil pendekatan normatif. Orang-orang ini menerapkan ide-ide.
  • Peran # 5 adalah bahwa Flexor yang memainkan peran pembuat transaksi dan dapat masuk untuk mengisi kekosongan dalam peran lain.

Meskipun kebanyakan orang dapat melakukan peregangan untuk melakukan masing-masing peran, peregangan ini sering membuat stres dan energi. Tim yang paling efektif terdiri dari individu yang bermain untuk kekuatan mereka dan menggunakan bakat alami mereka. Elemen kunci yang perlu diingat adalah bahwa setiap orang memiliki peran yang disukai yang dapat digunakan untuk membantu tim menciptakan solusi terbaiknya.

Jadi prosesnya kemungkinan akan berkembang sebagai berikut. Sang Pencipta muncul dengan sebuah ide, Sang Pencari menyukai gagasan itu dan mempromosikannya. Kemudian Refiner menjelaskan keberatan apa pun, dan menusuk lubang baru dalam ide-ide yang membuat mereka lebih baik, dan Pelaksana mendapatkan informasi yang mereka butuhkan untuk menerapkan rencana atau ide tersebut. Melalui seluruh proses, Flexor memainkan peran pembuat kesepakatan – menyediakan keseimbangan tim.

Profil Dimensi Tim ™ adalah instrumen yang membantu kami mengidentifikasi pendekatan paling alami kami, dan peran kami yang paling nyaman, dalam tim. Kami juga dapat menggunakan profil Dimensi Tim untuk membantu kami berinteraksi dengan sukses dengan anggota tim yang memiliki pola perilaku berbeda. Dimensi Tim Profil ™ menggambarkan peran yang disukai individu dan mengeksplorasi kekuatan dan tantangan dari peran tersebut. Dari situ Anda dapat menemukan apa yang terbaik yang Anda lakukan dalam atmosfer tim, dan Anda dapat memperoleh wawasan berharga dalam kebiasaan kerja Anda. Selain itu, Anda dapat belajar tentang kontribusi anggota tim lain, nilai yang mereka bawa dalam proses, dan cara bekerja bersama secara efektif.

Ingat bahwa tim adalah sekelompok orang yang beragam yang disatukan oleh tujuan atau tujuan bersama. Beroperasi secara efektif mereka memberikan contoh akronim T.E.A.M. ("Bersama Semua Orang Mencapai Lebih Banyak").

[ad_2]

5 Prinsip Tim Berkinerja Tinggi

[ad_1]

"Tim berkinerja tinggi tidak hidup dalam isolasi, mereka harus benar-benar berdampak pada tujuan organisasi untuk menjadi hebat -Profesor John Milton-Smith.

Kutipan di atas berarti tim berkinerja tinggi hanya bisa benar-benar didefinisikan sama hebatnya dengan interaksi dan dampaknya. Ada berbagai prinsip yang terlibat dalam pencapaian tim berkinerja tinggi. Berikut ini adalah beberapa yang dibahas pada sesi kepemimpinan baru-baru ini yang saya hadiri bersama dengan komentar saya.

1. Tujuan Umum

Ini tampaknya merupakan prinsip paling penting yang mendorong tim berkinerja tinggi menuju kesuksesan – sebagaimana yang ditentukan oleh organisasi mereka. Meskipun terdapat faktor-faktor gangguan – yang melihat tim berkinerja tinggi bekerja dengan baik bahkan dalam situasi konflik yang berpotensi tinggi – tujuan bersama adalah implisit dari nilai-nilai mereka, karena nilai-nilai harus selalu mendukung tujuan kita.

2 Kepemimpinan yang Baik

Kepemimpinan, seperti yang kita semua curigai, adalah tentang hasil; bukti nyata keberhasilan melalui metode yang benar terungkap nanti hanya sebagai: kepemimpinan. Kepemimpinan adalah kendaraan untuk sukses dalam tim, karena di semua tim harus ada kepemimpinan. Tim berkinerja tinggi tidak bertindak dalam ruang hampa. Mereka berkembang (dan tidak hanya bertahan) pada prinsip-prinsip kepemimpinan yang baik. Anggota tim terinspirasi oleh pemimpin mereka sedangkan anggota tim 'bertahan' manajer mereka.

3. Komunikasi yang Efektif

Tidak ada tim elit yang berhasil tanpa komitmen yang mendukung, dan konsistensi dan kemudahan komunikasi. Tidak hanya efektif, sering juga memberi inspirasi. Dengan kata lain, efektif komunikasi aku s menginspirasi (seperti puisi dalam gerakan) karena sangat jarang terjadi. Komunikasi yang efektif adalah pusat dari hasil tim yang menginspirasi seperti halnya komunikasi yang tidak efektif adalah pusat dari insiden, anomali dan kegagalan.

4. Peran Kejelasan

Anggota tim dari tim tahu apa yang diharapkan dari mereka dan itu cocok juga dengan keahlian dan keahlian masing-masing. Tidak hanya itu, tetapi mereka dapat beradaptasi, berayun untuk anggota tim yang lemah pada pemberitahuan yang terlambat karena mereka melihat kesempatan untuk berkontribusi pada tim – melihat peran keseluruhan mereka sebagai sesuatu yang lebih luas daripada peran spesifik yang biasanya mereka isi. Dengan kata lain, mereka tahu gambaran yang lebih besar lebih besar daripada hanya peran spesifik mereka dan mereka mendukungnya tanpa syarat.

5. Kesediaan untuk Menantang dan Berubah

Ini membutuhkan keberanian, secara individu dan kolektif. Untuk dapat menerima perubahan secara terbuka membutuhkan iman dan komitmen. Tim berkinerja tinggi memberdayakan semua anggota tim untuk secara terbuka menantang di lingkungan yang bebas dari rasa takut. Tidak ada dampak yang harus dilihat.

Bahkan, pemimpin yang efektif mendorong tantangan status quo, karena mereka tidak takut akan kebenaran. Mereka menyadari bahwa kebenaran hanya bisa membebaskan kita. Mereka menyadari bahwa mengubah sesuatu dalam kebenaran, yaitu bereaksi terhadap kebenaran, untuk kepuasan anggota tim atau tim secara keseluruhan, adalah situasi menang / menang. Mereka melakukannya, karena itu, mau dan antusias.

Akhirnya, ada ikatan kedewasaan yang menyelimuti tim berkinerja tinggi, baik secara individu maupun kolektif. Penerimaan berjalan luas dan penolakan, itu sendiri, ditolak. Kepercayaan mendukung semuanya, meliputi budaya tim seperti aliran yang lestari.

Hak Cipta © 2009, S. J. Wickham. Seluruh hak cipta.

[ad_2]